RSS

Hikmah Silaturrahim

10 Nov

Seharian kemarin mendapat pengalaman menarik menemani Sensei presentasi di Tsukuba University. Tampaknya ini kelas Forestry dan bersinggungan dengan Rural Development Policy and Planning yang diampu oleh Prof. Masuda. Sensei kami dari Tokyo University of Agriculture and Technology diundang sebagai dosen tamu dan diminta presentasi tentang “Introduction of Japanese agroforestry in the Brazilian Amazon to West African Cocoa Farms (by Prof. Yamada)” dan topik kedua tentang “Challenges of Charcoal Application for Sustainable Agriculture in Southeast Asia (by Assc. Prof. Oikawa)”. Kelas yang berisi lebih dari 40 mahasiswa internasional ini berlangsung aktif. Apalagi membahas mengenai sustainable agroforestry per oasis negara.

Diskusi berlanjut di meja makan. Apalagi temen-temen dari Ghana ingin berbagi secara langsung perkembangan negaranya yang menjadi salah satu negara tujuan riset. Saat ini Cocoa yang menjadi andalan ekspor negaranya memang sedang menurun. Namun ternyata mereka telah melakukan banyak upaya untuk meningkatkan kembali produktifitasnya, salah satunya dengan grafting. Bahkan lembaga risetnya, (kalau kita ya Puslit Kakao) sudah menggandeng banyak pihak termasuk FAO untuk meningkatkan program pemberdayaan penduduk lokal. Penduduk lokal tidak mau pohon yang sudah berumur lebih dari 25 tahun itu dibongkar, alasannya karena jika dibongkar hak guna langsung hilang. Tentunya masalah sosial yang spesifik membuat berbagai program yang sukses di daerah lain harus disesuaikan keadaan setempat. Yang unik lagi ternyata komoditas kakao di Ghana tidak ditangani Kementerian Pertanian, tapi Kementerian Keuangan. Ini tantangan tersendiri di birokrasinya.

Teman-teman Tsukuba dari negara lainnya juga sharing tentang pengembangan berbagai program pemberdayaan masyarakat di negaranya. Prof. Masuda yang mengundang Sensei kami ternyata bisa berbahasa Indonesia. Lancar sebagaimana Oikawa Sensei. Wah jadi malu, hehe. Sampai sekarang saya nggak bisa Bahasa Jepang. Beliau kenal dengan beberapa dosen Kehutanan UGM yang menjadi partnernya. Tahu juga sekelumit tentang Indonesia.

Selepas makan, agenda selanjutnya adalah berkunjung ke kediaman Emeritus Prof. Shioya (general agronomist) yang kebetulan rumahnya di Tsukuba dan kali ini pimpinan departemen IEAS Fujii-sensei and Kawabata-sensei bergabung. Emeritus Prof Shioya ini sebelumnya adalah professor TUAT dan pensiun pada usia 63 dan sekarang di usia 77 tahun sekarang ini masih produktif menulis di berbagai koran lokal dan juga journal. Karya-karya yang baru saja terbit beberapa bulan ini dengan bangganya ditunjukkan ke kami. Dan seperti pesan Sensei kami sebelumnya di mobil, beliau akan dengan antusias bertanya dan menanyai kalian terutama mengenai regional development dan isu terbaru. Maka kami berempat dari Indonesia, Malaysia, Kamboja dan Ghana pun ditanyai satu persatu. Serasa giliran presentasi. Haha.

Namun dari 3 jam berbincang dengan beliau, kami tentunya lebih banyak mendengar daripada bicara. Kesempatan yang baik tentunya untuk menimba banyak ilmu. Beliau bercerita tentang tempat kelahirannya di Fukhushima dan dampak nuklir bagi pertanian sampai saat ini. Begitu juga dengan ketergantungan impor Jepang atas komoditi gandum dari AS. Sebagaimana diketahui, Jepang memang berhasil melakukan diversivikasi dari 100 sekian kg beras per kapita saat ini menjadi 60 kg per kapita. Awalnya petani senang menanam gandum, namun produktifitas 3 ton per ha tidak mampu bersaing dengan gandum AS yang 7 ton per Ha. Prof. Shioya saat itu mampu menghasilkan teknologi gandum sehingga panen mencapai 7 ton per ha namun ketika ditawarkan ke pemerintah lokal, tawarannya tidak terlalu dilirik. Ditambah kebijakan nasional yang tidak mendukung petani gandum. Jadilah saat ini ketergantungan terhadap gandum impor sangat besar. Dan masalah inipun akan melanda negara lain yang ingin diversivikasi pangan. Program berhasil namun berdampak lain yaitu matinya petani gandum lokal. Sebuah kebijakan yang diambil perlu ditimbang benar untung ruginya dalam jangka panjang, termasuk antisipasi masalah tak terduga. Sharing yang menarik.

Kopi dan teh hangat pun telah empat cangkir saya habiskan, begitu juga dengan lainnya. Soalnya begitu habis langsung diganti cangkir lainnya oleh tuan rumah. Hampir semuanya kemudian permisi ke toilet secara bergiliran, tanda untuk pamit juga. Hehe. Kalau diteruskan beliau tampaknya nggak akan berhenti bicara dalam waktu yang singkat.

Walau usia sudah 77 tahun dan ketika berjalan harus dibantu tongkat, secara fisik masih sehat dan pikirannya sangat jernih. Begitu juga dengan istrinya yang pensiunan guru TK, masih bugar. Jadi berandai-andai, bisakah kita besok kalau pensiun didatangi oleh juniornya (teman-teman kita) dan berbagi seperti ini? Tentunya bergantung dengan apa yang kita lakukan saat ini. Jika hubungan baik dengan banyak orang dijaga, kontribusi terasa nyata, siapa sih yang tidak mau terus menyambung silaturrahim? Ah, jadi ingat guru-guru dan dosenku, rasanya sudah lama nggak main juga bersama teman-teman. (hnf)

 

Tokyo, 10 November 2017

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on November 10, 2017 in Activity, Jepang

 

Tags: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: