RSS

Catatan Akhir Tahun

31 Dec
tokyo-tower

Kita tak bisa mengatur waktu, tapi kita bisa mengatur prioritas

Beberapa menit lagi sudah bertemu hari baru di tahun 2017. Apa saja capaian selama ini? Semoga evaluasi di tahun 2016 ini lebih baik dari tahun sebelumnya. Dan tahun selanjutnya lebih baik dan baik lagi. Apakah ada resolusi khusus? Hmm.. tentu tapi tidak semuluk-muluk sebelumnya, tapi ada yang harus diperbaiki. Disini saya lebih realistis dalam satu hal dan ingin mencapai target lain yang lebih ambisius dari sebelumnya. Yang paling menjadi catatan tahun ini adalah proses berangkat ke Jepang kembali per Oktober 2016 setelah di Maret 2016 kemarin kembali ke Indonesia dari Kyoto. Saat ini sebagaimana ibukota Kyoto pindah ke Tokyo, saya pun mengikutinya juga, pindah belajar dari Kyoto ke Tokyo. Hehe.

Sebelum berangkat ke Jepang untuk melanjutkan study master, ada banyak kendala dan tantangannya. Selain proses administrasi yang membuat harap-harap cemas karena bisa terganjal sewaktu-waktu sebagaimana yang dialami beberapa teman, ada banyak persiapan yang dirasa kurang matang. Penguasaan bahasa jelas, masih perlu banyak belajar. Bisanya cuma bilang “haik… haik.., iek dan arigatou doank.” Kalau ditanya penggemar Manga atau tidak? Jawabannya jelas, level menengah. Sadar masih biasa aja tuh menggembari manga Jepang, masih kalah jauh dari beberapa teman yang mengikuti banyak manga, gila untuk mengikuti serinya dan tahu banyak kisah Jepang. Favoritku masih Doraemon, Dragon Ball dan Conan. Komik jadul banget ya? hehe. Tahukah penyanyi top jepang? Trend di Jepang? Nah yang ini apalagi. Nggak mudeng!

Lalu apa yang membuat tertarik ke Jepang? salah satunya adalah kerja keras, prinsip Kaizen yang kukagumi dari dosen-dosen di Teknologi Pertanian UGM yang memang banyak lulusan Jepang cukup memberi pengaruh tentang info dan motivasi untuk berlajar ke Negeri Sakura. Dan yang menarik, beliau dosen kami ini objektif memberikan informasi. Tidak hanya sisi baiknya saja tapi ada juga sisi kelamnya juga, artinya jatuh bangunnya beliau dengan suasana belajar dan budaya Jepang. Jadi kita lebih mendapatkan gambaran utuh. Dan Alhamdulillah, sekarang ini diberi kesempatan untuk belajar disini.

Tidak mudah mengajak keluarga ke Jepang, apalagi biaya hidup cukup besar. Beberapa teman dengan berbagai kendalanya, misal pasangan yang bekerja, sekolah anak, dan berbagai alasan khusus lainnya akhirnya memutuskan untuk tidak mengajak keluarga. Saya tahu, ini pun bukan pilihan ideal bagi meraka tapi semoga menjadi pilihan terbaik baginya. Siapa sih yang tidak mau bersama keluarga? Nah di saat seperti ini saya juga sedang berjuang mengajak keluarga tingga bersama di Tokyo, Insya Allah bulan depan kami bisa berkumpul bersama. Semoga Allah mudahkan. Ada teman yang sudah siap semua; COE, tempat tinggal family room, sepeda buat istri, dan tiga tiket pesawat dari negaranya ke sini terancam batal dan hangus tiketnya karena tiba-tiba Sensei melarang untuk mengajak keluarga. Bahkan ketika berusaha dilobi malah diberi embel-embel peringatan keras untuk tidak melanggarnya. Tentunya ini tantangan tersendiri yang berbeda tiap orang.

Sekolah di luar negeri memang memberi tantangan berbeda. Permasalahannya lebih kompleks karena selain tranfer ilmu dengan bahasa yang berbeda, hal teknis tidak terduga kadang muncul. Apalagi menghadapi kakunya sistem di Jepang. Dan disinilah memang kita diuji dengan berbagai masalah yang bisa jadi tidak ditemui di Indonesia terutama ketika beasiswa telat cairnya. Hehe. Nilai nominal yang harus ditanggung sudah puluhan juta, bahkan ada yang ratusan juta untuk yang di Eropa. Alhamdulillah selalu ada solusi dari teman-teman Indonesia lainnya (PPI, KMII, dll).

Ohya, beberapa waktu lalu berkesempatan juga berbagai ilmu dengan senior yang sudah lebih dari 15 tahun menjadi asisten profesor di Tokyo University of Agriculture and Technology (TUAT). Kapan-kapan moga bisa membuat resumenya dan upload disini. Yang pasti bangga bisa mengikuti sharing session dengan beliau yang difasilitasi temen-temen PPI Nokodai. Banyak juga ternyata orang Indonesia berprestasi dan berkarya nyata di luar negeri.

Kedepan harus terus belajar membagi waktu. Belajar di negeri Sakura memang unik, kita harus siap dengan pola dan gaya belajar disini yang kadang memang tidak mengenal waktu. Awalnya Bushido atau semangat kerja keras yang diwariskan secara turun-temurun menjadi dambaan. Namun beberapa pihak menyadari bahwa kerja keras saja tidak cukup, kerja dengan waktu yang efisien ternyata lebih produktif. Dan soal mengevaluasi diri, orang Jepang sudah menyadari ini dan mulai melakukan perubahan. Beberapa sensei yang belajar dari negara Barat sudah berusaha untuk mengubah pola itu, namun umumnya memang masih belajar dari pagi-larut malam di laboratorium. Istilah nge-Lab disini bukan hanya jikken (eksperimen) dengan alat-alat laboratorium namun lebih luas lagi, termasuk membuat laporan dan berkutat dengan komputer di student room.

Akhirnya, yuks buat tahun depan lebih baik lagi! Belajar lebih keras lagi dan efisien. Tentunya bisa membersamai keluarga. Karena kerja harus diimbangi dengan kebersamaan dengan keluarga. Bersama keluargalah kita akan miniti jalan bersama ke surga, Insya Allah.

unnamed

Maunya gak setuju, tapi kok tampaknya benar… 😀 Harus diseimbangkan lagi nih…

 

Tokyo, 31 Desember 2016

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on December 31, 2016 in Jepang, Kisah

 

Tags: , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: